Breaking News

Minggu, 13 Juli 2014

CURHAT 2 SAHABAT

Tadarusan sangat dianjurkan di bulan yang penuh berkah ini. Tapi kalau sudah pake speaker keras-keras malam-malam bikin pengeng. Akhirnya jadi rame. Tetangga kontrakan anak bayinya nangis teriak pula. Hadeuh ... Sing sabar lurahe.

Ini adalah status salah seorang teman FB saya, sebut saja namanya Jamil (bukan nama sebenarnya)

Status ini kemudian dikomentari teman Jamil, sebut saja namanya Ipul (bukan nama sebenarnya), sebagai berikut :

Ipul : Kudune priben, tad?

Jamil : Ya, ora usah nganggo speaker geh gusti Alloh ora budeg. Mbokan go syiar ya nganggi speaker dalam, aja ditokena dadi wong sing nang umah pengen ngaji ora bisa. Dadine malah menghambat wong ibadah. 

Ipul : Mbok ya, ngomong langsung luwih apik ora tad?

Jamil : Senenge ngundang tad ... tad ... wong dudu ustad kok he he ... Angger bocah nom tah tak parani ... Wong tuwa mbokan kuwalat ha ha ...

Ipul : Ente tak anggep guru, bahasa arabe apa yah?

Jamil : Ya aja oh ... Aku ben akeh berguru karo rika juga kaa ... berguru sabar karo rika ...

Ipul : Lah bisane wedi kuwalat priben donge, tad?

Jamil : Kayong ora kepenak ngger nglaruhi wong tuwa om ... ajalah ora ilok, wong lagi semangat ngaji ngko dilaruhi malah mutung ora ngaji maning ... Wislah dirongokena bae ... Gawa kepenak mbokan ngko dadi enak ... hehe...

Ipul : Sing penting ngerti batase bae ... Jam 12 bengi masih nganggo speaker tembe diomongi

Jamil : Iya bener ...


Terjemahannya adalah :

I : Harusnya bagaimana, tad? (tad = kependekan dari kata Ustad)

J : Ya, tidak perlu pakai speaker juga Gusti Alloh tidak tuli. Misalnya untuk syiar ya pakai speaker dalam jangan dikeluarkan, jadi orang yang di rumah mau ngaji tidak bisa. Jadinya malah menghambat orang beribadah.

I : Sebaiknya, bicara langsung lebih bagus kan, tad?

J : Sukanya panggil-panggil tad... tad ... orang saya bukan Ustad kok he he ... Seandainya anak muda pasti saya datangi. Orang tua, takut kalau kualat ha ha ...

I : Kamu saya anggap guru, bahasa arabnya apa ya?

J : Ya jangan gitu ... Aku biar banyak belajar sama kamu juga lah ... belajar sabar sama kamu ...

I : Kok, bisanya takut kualat bagaimana ceritanya, tad?

J : Saya tidak enak kalau mengganggu orang tua, Om. Janganlah tidak pantas. Orang lagi semangat ngaji nanti diganggu malah 'ngambek' tidak mau ngaji lagi ... Sudahlah didengarkan saja ... Dibawa enak saja kali aja nanti jadi enak he he he ...

I : Yang penting tahu batasnya saja ... Jam 12 malam masih pakai speaker baru dibilangin 

J : Iya, betul ...

Itulah dialog antara dua orang teman. Teman yang satu curhat, sedangkan teman yang lainnya mendengarkan dan memberi masukan. Mereka berdua saling mengingatkan dalam kebaikan dan kesabaran. Mungkin kasus di atas pernah dialami juga oleh teman-teman. 

Setidaknya dari percakapan di atas, kita bisa mengambil pelajaran bahwa jangan sampai kita melakukan ibadah yang bisa mengganggu orang lain. Melakukan ibadah boleh-boleh saja asal dilakukan dengan benar dan tidak mengganggu orang-orang yang tinggal di sekitar kita. Karena sesungguhnya ibadah itu adalah urusan kita dengan Tuhan. Jadi tidak perlu lah orang lain tahu kalau kita melakukan ibadah, apalagi sampai mengganggu ketenangan orang lain.

Mudah-mudahan dari kasus di atas kita bisa memetik pelajaran untuk selalu meningkatkan amal ibadah kita kepada Tuhan tapi tetap menjaga norma-norma di tengah masyarakat. Biar saja Pak Tua melakukan itu, yang penting kita tidak. Mohon maaf apabila ada kalimat yang kurang berkenan.

Semoga tulisan ini bermanfaat, amiiin ...

Pontianak, 14 Juli 2014
ditulis oleh : Guntur Sumitro     

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Guntur Sumitro | Design by : Andre | Tempaltes By