Breaking News

Selasa, 21 Januari 2014

BUBUR KACANG IJO "YAMAHA"

By : Goen Smith

Malam ini aku dan Pak Salya lagi makan 'Burjo'. Sambil makan burjo, iseng-iseng aku bbm temanku yang baru aja pindah tugas ke Pontianak dan baru datang tanggal 15 Januari yang lalu. Sekarang dia lagi ada di kosan.

Aku bbm ke dia :
Lagi apa, Boss?

Dia jawab :
Di kost boz nonton tv

Aku n Pak Salya lg mkn kacang ijo

He he he ..... met makan deh boz
Santai aja, aq dah makan kok

besok2 deh

Abis itu dia tanya lagi :
Kacang ijo yg enak di mana?

Yg enak ya di sini
Jl. Tanjung Pura di bawah plang iklan YAMAHA

Tanjung Pura itu dekat kota baru ya ?

Aku maklum, karena dia kan baru beberapa hari di Pontianak. Kayaknya dia belajar ngapalin kota lewat bayangan, maksudnya dengan deskripsi bukan lewat denah atau peta. Lalu aku jawab :

Besok deh
Jauh

Setelah aku jawab itu, rupanya dia masih penasaran juga. Terus dia tanya lagi.

Apa yg ke arah jembatan dari Jl. Veteran trus belok kiri?

Wah, rupanya dia sudah tahu jalan veteran. Lumayan cepet juga ya penguasaan kotanya. Aku rasa dia baru sekitar 5 % dalam penguasaan kota. Aku juga dulu kayak gitu waktu baru datang ke Pontinak. Gak tahu mana-mana dan masih suka tersesat persis kaya lagu Butiran Debu "Aku tersesat dan tak tahu arah jalan pulang" Maksudnya keder alias bingung. Tapi lama-lama hapal juga.

Terus aku jawab :
Belok kiri yg ke 2
Belok kiri pertama itu kan Gajah Mada

Ama pasar yg ada toko jam langganannya Mang Kosasih?

Oh, itu namanya pasar Nusa Indah.
Sdh deket tuh
Untuk lebih jelasnya besok malem dah diajak

Akhirnya dia menutup obrolan. 

He he he .... atur aja lah boz

Setelah aku menutup obrolan di bbm, aku meneruskan  makan bubur kacang ijo. Tempat jualannya sederhana aja kok. Bukan warung, tapi cuma gerobak biasa aja dengan dua dandang gede. Ada tiga orang yg sibuk melayani pembeli. Satu orang yg punya dan dua orang lagi karyawannya. 

Lokasinya di depan showroom Yamaha. Gerobaknya berada persis di bawah plang iklan (Billboard) Yamaha. Aku namakan aja Bubur Kacang Ijo Yamaha atau Burjo Yamaha. Selain bubur kacang ijo, dagangan yang lainnya adalah Liang Teh dengan 2 macam rasa, yaitu manis dan pahit. Dianjurkan pilih rasa yang manis aja, terutama buat teman-teman yang sudah banyak mengalami pahitnya hidup. Rasa pahit tehnya minta ampun, pahit banget. 

Harganya cukup murah kok, cuma empat ribu perak. Harga bubur kacang ijo dan liang teh sama. Aku pertama kali diajak sama Mas Edy Rusbiantoro ke sini dan langsung cocok. Oh iya, bubur kacang ijonya juga bisa diminum dingin pake es batu. Tapi bagi yang gak suka dingin, enak juga kok dimakan anget-anget.

Akhirnya G-Shock di tangan kiriku yang beli di Pasar Nusa Indah tahun lalu sudah menunjukkan pukul dua satu kosong-kosong alias jam sembilan malam. Saatnya nganterin Pak Salya ke rumah kontrakannya dan aku pun pulang ke rumah kontrakanku untuk istirahat.

Sorry, lupa. Sebelum pulang saatnya untuk bayar. Pas tanya sama yang jualan, ternyata bubur kacang ijonya gratis. Rupanya sudah dibayarin sama Pak Saidi, rekanan kantor. Alhamdulillaah, yang namanya rejeki gak ke mana deh. Kalo gitu, besok malem ke sini lagi deh, pengen ngerasain bubur kacang ijo yang pake bayar, he he he .....

Pontianak, 21 Januari 2014 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Guntur Sumitro | Design by : Andre | Tempaltes By