Breaking News

Selasa, 24 Desember 2013

HARI LIBUR KABU DJKN KALBAR

Hujan yang turun tadi malam membuat suasana kota Pontianak agak sejuk. Pagi ini sinar matahari mulai menampakkan kegagahannya. Biasanya hari libur diisi acara beres-beres kamar asrama atau tidur panjang, maksudnya tidur yang lamaan biar bisa badannya istirahat kata tetangga kamar saya.

Kringgg..., rasa kantuk masih terasa, dikira bunyi alarm tapi rupanya ada telepon masuk.
“Assalamu ‘alaikum... Pak... bangun dong kita jadi ke Tugu kan hari ini?” kata si pengirim suara, karena masih ngantuk suara yang terdengar masih sayup lepas.

“Wa ‘alaikumsalam... Oh Pak Kabu... iya... iya... jadi dong Pak. Tapi saya beberes dulu ya, mandi dulu... 20 menit lagi di kantor ya...” jawab Pak Nanda, menjawab suara sayup tadi yang rupanya himbauan Pak Kabu untuk segera bangun karena acara liburan akan dimulai.  Memang terasa sejuk bila masih ada orang yang perhatian terhadap sesamanya, apalagi bila bertugas jauh dari keluarga, kebetulan keduanya sedang SJDI.

“OK... saya meluncur ke kantor, nanti kita ketemuan di kantor... Terimakasih Wassalamu ‘alaikum..” kata Pak Kabu dengan suara kenes-nya.

“OK... Wa’alaikum salam..” kata Pak Nanda sambil masih golek tuh guling. Maklum masih ngantuk, tapi karena janji ke Sang Kaisar wajib diselesaikan... (maksudnya apa nih... janji ya.. janji harus dong ditepati kalau tidak ada halangannya, apalagi untuk berbuat baik).

PERSIAPAN DAN RENCANA.
Pak Nanda segera mandi dan mulai persiapkan diri dengan rapi, gosok sana-gosok sini, semprot sana-semprot sini, maklum kata nenek kalau pergi ke Tugu Khatulistiwa harus rapi, apalagi bersama Pak Kabu yang mulai dikenal si Goyang Kaisar.

Tiba di kantor terlihat Pak Kabu duduk menanti sambil bergoyang kaki di kursi tamu depan ruang Bidang Lelang, tampak wajahnya berseri  bagai matahari kota Pontianak pagi ini.

“Alhamdulillah Pak Nanda jadi datang....” kata Pak Kabu dengan senyum manisnya.

“Iya dong, pan sudah janji..” kata Pak Nanda dengan senyum khasnya pula.

“Ok... Kita rencananya kemana dulu, Pak...” tanya Pak Kabu.

Dalam hati Pak Nanda, lah.. dia yang mau jalan tapi rencananya lupa sendiri.

“Kita kemana saja deh...” kata Pak Nanda, mungkin maksudnya terserah Pak Kabu, tapi membuat Pak Kabu jadi bingung juga karena kemana saja bisa punya arti banyak.. konon Ayu Ting-Ting gara-gara kemana saja bisa dibohongi dengan alamat palsu.. (tapi bukan undangan palsu kan... kata editor yang selalu memperhatikan gosip).

Dengan kepiawaian seorang Kabu, direncanakanlah perjalanan Touring hari ini dengan tujuan pokok ke Tugu Khatulistiwa, tujuan tambahannya kemana saja mau ke Singkawang kek.. mau ke Mempawah kek.. atau mau nginep dimana saja kek... pokoknya jalan.. mumpung hari Sabtu dan Minggu libur (hebat betul strategic planning Pak Kabu sepertinya lagi kebablasan kale... tapi terserah Pak Kabu lah.. dalam hati Pak Nanda tanpa suara tentunya).

KEMESRAAN PERJALANAN.
Setelah keluar dari kantor megah Pak Anugrah, maksudnya kantor Kanwil DJKN Kalbar, mobil meluncur dengan santai diiringi cahaya matahari pagi yang tidak terlalu panas.
Dalam perjalanan kedua insan sejenis ini pun berbincang, mulai dari cerita khayalan sampai ke cerita yang menjurus... maksudnya menjurus yang keduanya juga nggak ngerti tuh cerita... maklum kalau lagi kasmaran begitu kali ya... apa saja diceritain terserah mau denger, mau ngerti asal cuap-cuap...

Musik lagu “Kehilangan” Firman Idol terdengar dari MRadio 105 FM Pontianak.
“Ini lagu kesukaan bos saya di kantor, yang liriknya Aku bisa Gila... Pak Guntur suka kan?”, kata Pak Nanda sambil memandang Pak Guntur yang sedang mengendarai mobil supaya baik jalannya (bukan kuda loh... kaya lagu anak-anak saja).

“Saya suka lagunya tapi nggak mau jadi gila...” menjawab sambil nyetir dan nyengir.. duh manisnya.. terus terang kalau Pak Kabu tersenyum bisa membuat orang sehat, maklum senyumnya mempunyai arti yang teduh.. (apaan sih maksudnya.... editor mulai curiga).

“Pak Guntur kalo laper bilang ya.. nanti kita cari tempat makan...” kata Pak Nanda tiba-tiba di saat perjalanan dimulai, sepertinya penuh perhatian, atau mungkin yang laper dia sendiri.

“Ok, Pak. Cuma bilang saja sih gampang... Bagaimana kalau kita mampir dulu ke Masjid Kesultanan, kata orang sih view-nya cantik... Pak Nanda kan suka foto jadi bisa sekalian hunting gambar yang bagus..” kata Pak Guntur.

“Terserah saja, Pak. Memang sudah pernah ke sana..?? Tau jalannya kan...??” kata Pak Nanda mulai antusias.

“Saya belum pernah. Pak Nanda tau jalannya kan..???” Pak Guntur balik bertanya.

“Tau sih... kalau ada petunjuk jalannya... wong belum pernah ke sana.... kalo kesasar kita ajak Satpol PP saja kalo ada... he..he..he..” jawab Pak Nanda santai sambil gurau-lah.

Weleh... inilah kalau yang pergi sejenis mau jalan ke tempat yang dituju malah tanya-tanyaan, memang susah kalau lagi kasmaran, mau cari view liburan apa saja dilakukan, mau ke tempat manapun kalau berdua memang asyikkkk... (editor mulai gerah nih.. alur cerita mau kemana sih..)

Tapi rencana sampai ke Masjid Kesultanan terpaksa dibatalkan, karena kondisi jalan masih tergenang air akibat hujan deras beberapa hari lalu serta adanya air pasang di sungai, maklum lokasinya berada persis di pingir Sungai Kapuas.

Setelah gagal mencapai target Masjid Kesultanan Pontianak, keduanyapun berbalik arah menuju sasaran pokok Tugu Khatulistiwa, menyeberangi jembatan Sungai Kapuas yang terkenal dengan nama “Jalan Tol” karena beberapa tahun yang lalu setiap kendaraan yang melewati Jembatan Kapuas harus membayar uang tol, tapi sekarang tidak lagi alias gratis.

“Pak kita lihat Kebun Aloe Verra dulu ya...” kata Pak Kabu saat mobil melewati jembatan.

“Apa Pak.. A-loe Verra.. wah namanya sama dengan pejabat di Bandung Verrayanti... pasti cakep buat take-foto... Ok... setuju..” kata Pak Nanda semangat.

“Bukan Verra-yanti, Pak, tapi Viveryanti.. nanti orangnya marah loh..”jawab Pak Kabu.
“Oh.. salah toh.. saya kira mirip... maaf deh Bu Yanti..” kata Pak Nanda lagi, Pak Kabu hanya mesem saja. (mungkin dalam hati bilang iseng sih nama orang diganti tanpa permisi lagi...)

Sepanjang perjalanan memang banyak yang bisa dikunjungi salah satunya adalah “Taman Agrowisata Aloe Verra”, tapi karena kondisi tanah yang masih basah dari hujan semalaman, maka kunjungan ke tempat penanaman dan wisata pohon lidah buaya milik Pemda Kalbar juga dibatalkan, rencananya memang keduanya mau melihat langsung penanaman pohon lidah buaya sambil mengambil beberapa foto.

Ketertarikan kedua insan sejenis untuk melihat Kebun Aloe Verra atau Lidah Buaya, karena  merupakan salah satu tamanan khas Kalimantan Barat yang berdasarkan data ilmiah merupakan jenis lidah buaya terbaik yang ada di dunia ini, manfaatnya banyak bisa di lihat di internet saja.. kata penulis mulai cape ngetik.

SASARAN POKOK TUGU KHATULISTIWA.
Ciitt... bunyi rem saat parkir di area Taman Tugu Khatulistiwa, membuat mata Pak Nanda yang tadinya sayu karena ngantuk atau kecapean telah mulai terbuka lebar.. dalam hati Pak Nanda sepertinya Pak Kabu sudah tidak tahan lagi untuk mengambil moment Tugu Khatulistiwa... karena disaat mobil sudah terparkir rapi, Pak Kabu tampak tergesa-gesa dan langsung memanggul tas ranselnya, keluar pintu mobil sambil berlari kecil ke arah toko souvenir, tapi kok jalannya semakin ke belakang... oh, rupanya Pak Kabu ke toilet kebelet pipis ..... rupanya Pak Nanda salah terka... maaf  ya Pak Kabu.


Diakui Pak Kabu ini punya inisiatif yang bagus, setelah dari toilet bukannya take-foto ke arah Tugu Khatulistiwa eh.. malah ke toko souvenir... katanya sih mau beli oleh-oleh baju kaos dengan gambar Tugu Khatulistiwa untuk keponakannya yang ulang tahun, tapi arahnya sekalian Pak Kabu beli baju kaos juga, kuning lagi warnanya... dan langsung dipakai layaknya turis mancanegara, memang cocok dengan wajahnya yang imut... (serrr... mulai deh ngaco...).


Pak kabu masih asyik dengan souvenirnya, Pak Nanda mulai kehausan langsung menuju ‘wartend’ di sebelah dan langsung juga pesan minuman khas kalbar, es lidah buaya.

“Mbak, lidah buayanya besar ya... pasti buayanya lebih besar lagi?” kata Pak nanda kepada penjual minuman, maklum gaya Pak Nanda yang selalu ber-philosohie.

“Tidak Pak. Buayanya sudah lari yang ditinggal Lidah Buaya saja... he..he..he..” kata penjualnya, sepertinya Pak Nanda kehilangan kata-kata saat mendengar jawaban penjual yang ternyata lebih cerdik lagi... (makanya jangan iseng... kata editor berbisik).

Tak lama Pak Guntur ikut bareng pesan minuman tapi bukan lidah buaya, mungkin takut di uber buaya, jadinya pesan es kelapa muda, karena konon kelapa muda bisa bikin awet muda....??? (apa iya tuh... ngarang nih penulisnya...)

Acara pokok mulai ditampilkan... sesaat Pak Kabu mengeluarkan kamera foto yang ternyata masih baru Samsung Galaxy S4 Zoom Black, karena sesekali di lap terus bodynya.....

“Pak, kameranya baru ya? Keren lo...” tanya Pak Nanda yang hampir tidak berhenti memandang tuh kamera, sepertinya Pak Kabu tahu kesenangan Pak Nanda kalau lihat yang baru pasti diselidiki habis.... jadi perlu dijawab dengan singkat dan jelas.

“Iya Pak, baru beli di Cirebon saat ada sale dan boleh nyicil lagi..” jawab Pak Guntur.

Akhirnya acara tanya-jawab berlanjut ke acara potret sekitar Tugu Khatulistiwa, hampir seluruh sudut pemandangan diabadikan oleh kedua insan ini, bahkan saat mereka mengambil view-cantik keduanya saling foto-foto-an... maklum lagi seneng-senengnya main kamera, pokoknya sudah mulai narsis....



Acara foto di luar dilanjutkan ke dalam gedung Tugu Khatulistiwa, di sini keduanya sempat mendengarkan penjelasan terkait sejarah bangunan yang merupakan ikon kota Pontianak. Cerita nyata apabila kita berdiri pada titik nol derajat dan disaat matahari tepat di atas kepala, maka akan terjadi fenomena alam yaitu tidak tampak adanya bayangan badan kita, itulah yang disebut waktu tanpa bayangan.

 Pak Nanda di depan tugu yang asli

Pak Guntur di depan tugu yang asli

Dalam gedung juga dapat dicoba meletakkan telur yang ditegakkan dengan gravitasi titik nol derajat maka telur itu tidak akan jatuh dan bisa berdiri tegak.

Pak Nanda yang penasaran, ikut serta meletakkan ke-2 telurnya di atas lantai dan benar bisa berdiri tegak tanpa jatuh... (untuk tidak mengganggu konsentrasi lihat saja seperti gambarnya, kata editor yang khawatir diartikan macem-macem....)

Mendirikan telur ayam

Tapi Pak Kabu sepertinya sudah pernah menegakkan telur di sana, jadi Pak Kabu punya acara khusus, yaitu menanti sertifikat tanda bahwa sudah berkunjung ke Tugu Khatulistiwa yang disediakan oleh pengelola gedung, dibagikan dan dicetak secara gratis, karena Pak Kabu sudah ke-dua kalinya datang... masa sih tidak dapat sertifikat.

Pencetakan Sertifikat 

Keasyikan take-foto di dalam ruangan selama beberapa menit, dikagetkan adanya bunyi guntur (bukan suara guntur sumitro loh...).

Duaarrr.... cuaca yang semula cerah berubah gelap, maklum saat ini cuaca di Pontianak memang sering berubah ekstrim dari terang munculah gelap atau sebaliknya, sehingga acara kebersamaan keduanya di Tugu Khatulistiwa harus diakhiri... kembali ke Pontianak.

“Asyik juga ya.. jalan bareng Pak Kabu..” kata Pak Nanda saat menaiki mobil Pak Kabu.

“Iya... Pak Nanda asyik... dapet sertifikat yang sudah terketik namanya, sedangkan saya kan masih kosong belum ada namanya. Tapi lumayanlah masih bisa dibawa...” jawab Pak Kabu.

Rupanya Pak Kabu masih penasaran karena saat diketik nama Pak Kabu pada Sertifikat Tugu Khatulistiwa mesin printernya ngadat, jadilah hanya menerima sertifikat kosong.

“Ndak apa Pak... yang penting kita sudah berkunjung dan punya kenangan...” kata Pak Nanda menghibur Pak Kabu dengan gaya khasnya yang sedikit cunihin... (ya iyalah... sudah dapat sertifikat, naik mobil disopiri dan diajak makan lagi... apa ndak enak...).

“Pak, acara pengisi hari libur lain kali kita lihat Pameran Anggrek yuk...” kata Pak Kabu sebelum sampai kembali ke tujuan awal yaitu Gedung Kanwil DJKN Kalbar.

“Anggrek...??? wah asyik tuh.. tapi biasanya ibu-ibu yang datang, kita kan laki-laki...” jawab Pak Nanda dengan senyum manisnya..
“Iya sih.. tapi penjualnya kan juga banyak laki-laki... memangnya Pak Nanda takut sama ibu-ibu... bukannya seneng kalau dekat ibu-ibu..???” kata Pak Guntur yang tidak kalah manis senyumnya, maklum keduanya lagi sedang jadi SJDI.

“Ok deh kita lihat sikon saja nanti... sampai jumpa...” kata Pak nanda melambaikan tangannya saat berpisah dan mereka pun saling melemparkan senyum penuh arti untuk tetap menjalin kebersamaan mengisi hari libur di Pontianak tentunya.


WiNanda & Goen Smith


Tugu Khatulistiwa
Fotografer : Guntur Sumitro
diambil pada Sabtu, 7 Desember 2013




1 komentar:

  1. Hehehehehehe................

    Pak KABU keren kok jadi turisnya?

    BalasHapus

Guntur Sumitro | Design by : Andre | Tempaltes By