Breaking News

Kamis, 12 September 2013

CENDOL PONTIANAK

Hari ini kota Pontianak terasa panas sekali. Di ruanganku yang AC-nya dua aja terasa begitu panas, apalagi kalo di luar sana. Beberapa hari ini hujan enggan turun menyirami bumi yang gersang. Mungkin hujan masih betah berada di atas sana menunggu komando dari Sang Maha Kuasa untuk turun. Cuaca panas kayak gini enaknya minum yang seger-seger nih. Aku jadi teringat temanku yang dulu pernah janji mengajakku menikmati kuliner khas Pontianak. Tepatnya minuman segar yang cocok dinikmati saat cuaca panas seperti siang ini. 

Waktu menunjukkan jam sebelas siang. Belum terlalu siang dan juga belum masuk waktu makan siang. Aku lihat dari jendela ruanganku, cuacanya nampak seperti jam dua siang. Begitu panas dan terik. Aku jadi ingat sama lagu jaman dulu dari The Rollies, Kemarau.

Panas nian kemarau ini
rumput-rumput pun menangis sedih
dan seterusnya ...

Kuambil BB-ku lalu kukirimkan pesan kepada temanku, tepatnya teman seperdiklatanku (seperguruan) waktu di Magelang. Teman yang tidak mau disebutkan namanya ini bekerja di Kanwil Pajak Kalimantan Barat. Sebut saja namanya Bunga (kok kayak berita pemerkosaan). Kita ganti aja ya, sebut saja namanya Heri, aku biasa panggil dia Bro Heri. Jari-jariku dengan lincah memencet tuts BB-ku untuk ngirim pesan ke Bro Heri.

Aku : Bro

Heri : Siap Bro

Aku : Jihun Tiau

Heri : Siap Bro
         Maksi dulu ya

Aku : Oke

Heri : Ketemu di mana
         Aku jemput ke situ ya

Aku : Sip

Heri : Ok tunggu ya

Eclek eclek eclek eclek eclek (Loh kok bunyinya ky gitu, emang dia naik apa?)

Gak lama temenku datang.
"Langsung aja, Bro" ucapnya sambil menurunkan kaca mobilnya. Sekilas dia melemparkan senyum khasnya. Tentu saja bukan senyum khas Pontianak.

Aku masuk ke dalam mobilnya dan duduk di muka. Kududuk di samping dia yang sedang bekerja mengendalikan mobil supaya baik jalannya. Hey ..... !! Oke lanjut !!

"Hm, kapan lagi aku disupirin sama Pejabat Eselon 3 di Kanwil Pajak," ucapku dalam hati. Rupanya dia tahu apa yang ada di dalam benakku. Dia senyum-senyum gak jelas, gak tahu apa maksudnya. Aku keluarkan BB dari saku celanaku. Maksudnya buat motret dia, tapi dia melengos membuang muka ke kanan. Untung mukanya gak bener-bener dibuang keluar mobil. Aku mau motret dia buat kukirimkan ke grup BB. Dia nggak mau. Dia menolak. "Udah, Bro. Nggak usah," katanya sambil mengelak dari jepretan BB-ku. Lagaknya udah kaya selebritis yang gak mau dipotret sama wartawan infotainment.

Dengan kecepatan sedang, kira-kira 60 km/jam dia memacu mobilnya ke arah jalan Suprapto. Kami ngobrol macem-macem seputar kantor, teman-teman diklat dan lain-lain. Akhirnya kami tiba di rumah makan Soto Solo Berseri, yang katanya pindahan dari tempat sebelumnya. Kami pesan makanan "Garang Asem" yaitu makanan yang terbuat dari ayam, dipotong kecil-kecil seperti potongan Chicken Teriyaki. Sekilas makanan ini memang mirip dengan makanan ala Jepang tapi dengan kuah santan. Mirip dengan opor ayam. Rasanya khas, gurih dan sedikit asem, sangat menyegarkan. Hm enak banget, bener-bener mak nyuss, kata Pak Bondan dalam acara wisata kuliner.

Dari warung makan Soto Solo Berseri, kami bergeser agak jauh ke depan. Saatnya menikmati kuliner khas Kota Pontianak seperti yang dia janjikan. Apalagi kalo bukan Che Hun Tiau. Seperti apakah makhluk yang bernama Che Hun Tiau itu?

Kalo ada pertanyaan, Che Hun Tiau itu makanan apa minuman? Agak bingung juga menjawabnya. Kalo dibilang minuman rasanya mengenyangkan. Tapi kalo dibilang makanan rasanya menyegarkan. Che Hun Tiau itu semacam es cendol atau es dawet kalo dalam bahasa Jawa. Komposisinya terdiri dari : Che Hun Tiau (Cendol), Bubur Ketan Hitam, Kacang Merah dan Cincau Hitam. Che Hun Tiau berwarna putih bentuknya seperti cendol tapi tipis-tipis, lebih mirip makanan so'un kalo diseduh air panas. Semua bahan tadi dicampur jadi satu dalam sebuah cawan ukuran sedang lalu ditambahkan santan kelapa, gula aren dan ditaburi es batu yang dikepruk ancur sekepruk-kepruknya, eh sorry seancur-ancurnya.

Che Hun Tiau sangat cocok dinikmati di saat cuaca panas kayak begini. Begitu menyeruput dari sendok pertama, hmm rasanya bener-bener mak nyess, seger di mulut, lewat tenggorokan dan selanjutnya entah kemana. dan akhirnya ke laut. Pokoknya bener-bener sensasi rasa cendol yang berbeda dari cendol-cendol manapun yang pernah ada di dunia.

Si penjual cendol, eh maksudnya Che Hun Tiau ini  mengaku sudah sejak lama berjualan minuman jenis ini. Dia mendapat resep warisan dari nenek moyangnya secara turun temurun. Pasti nenek moyangnya pedagang Che Hun Tiau juga ya, kalo nenek moyangnya seorang pelaut, gak mungkin sekarang dia jualan Che Hun Tiau. Udah ah ngaco aja.

Eh ternyata, Che Hun Tiau juga dijual mentah loh. bentuknya memang mirip kaya Shogun eh So'un mentah. Jadi bisa dibawa pulang sebagai oleh-oleh dan bisa disajikan bersama keluarga dan orang-orang yang dekat di hati kita. Cara bikinnya gampang kok, tinggal diseduh aja pake air panas. Taraaaaaa ...... jadi deh Che Hun Tiau instan bikinan sendiri. Kita tinggal nambahkan bubur ketan hitam, cincau hitam dan rebusan kacang merah. Jangan lupa dikasih santan, gula aren, susu kental manis dan es kepruk.

Nah, selamat berburu Es Dawet khas Pontianak atau Che Hun Tiau bagi teman-teman yang akan berkunjung ke Kota Pontianak. Selamat berkreasi bikin sendiri bagi teman-teman yang berada di luar Pontianak.

Cukup sekian dulu, jaga kesehatan supaya tetap bisa makan yang enak-enak dan seger-seger.

Hidup akan terasa lebih enak bila kita selalu bisa makan enak, iya kan? Enyaak enyaak enyaaaaaak !!

Sie-Sie
Byee .....

"Ayo, Bro anterin aku ke kantor lagi."

"Siaaap Bro ... !"


Pontianak, 13 September 2013
(ditulis oleh : Guntur Sumitro)


Che Hun Tiau terdiri dari : 





Hermanus Lintang Asmarawan

Che Hun Tiau Bukan Cendol Biasa
  

7 komentar:

  1. mantap banget mas..es nya bikin ngiler nih. Selintas mirip es santan ketan hitam yang ada di madiun, jatim, namun kayaknya lebih menarik es cendol pontianak, karena isinya lebih lengkap. Insyallah semoga suatu saat bisa menikmati es cendol pontianak bersama mas guntur..amin

    BalasHapus
  2. Semoga kita bisa menikmati Es Cendol Pontianak alias Che Hun Tiau bersama-sama, mudah2an bisa dinas ke Pontianak, Amiiin .....

    BalasHapus
  3. Siang ini diajak Pak Guntur ke sini. enak banget ternyata. Pantes baru jam 1 udah habis cendolnya, saking larisnya :)

    BalasHapus
  4. Dan Kami nggak perlu bayar parkir karena tukang parkirnya sudah duluan ngaciiiir ..... !!

    BalasHapus
  5. Panas-panas minum es cendol pontianak, hasyek Bang. Goyang terus keywordnye, lanjutttttt... :-)

    BalasHapus

Guntur Sumitro | Design by : Andre | Tempaltes By