Breaking News

Sabtu, 16 Februari 2013

KALO NGGAK ADA MASALAH, MASALAH BUAT LOH ... ?!


Oleh : Goen Smith

Selama ini hubungan kita baek-baek aja, kan?

“Hah, kita ?! Maksud loh?”

Iya, hubungan kita, hubungan gue sama elo. Gue ke Elo dan Elo ke Gue. So what gitu loh?! Gue sich fine-fine aja, oke-oke aja gituloh. No problem alias ga ada masalah. Gimana menurut loh?

Bingung ya? Gue sich nyaman dan asik-asik aja tuh temenan sama lo. Lo asik dan enak diajak ngobrol. Pokoknya selama ini ga ada masalah yang signifikan. Kalo masalah kecil ya pasti ada lah. Orang kan hidup dengan masalah. Orang hidup bersama masalah. Kalo ga ada masalah, buat apa kita hidup. Kalo menurut gue sich, ini menurut gue loh ya, “Masalah itu bikin hidup kita lebih hidup”. Masalah bikin kita lebih menghayati dan lebih mengenal arti sebuah kehidupan.

“Ah, sok Te’u loh. Wah asik nih, terus terus terus ... !!”.

Sebetulnya ada atau ga ada masalah, itu tergantung sama kita. Tergantung sama pikiran kita. Semuanya itu ada di dalam otak kita, istilah kerennya Mindset kita. Pokoknya semua tergantung pola pikir kita dan dari sudut mana kita memandang. Maksudnya gini, masalah itu ada kalo kita berpikir ada. Kalo kita berpikir ga ada, ya berarti ga ada masalah. Gampang kan?

“Contohnya gimana?”

Hm ...  gimana yach?. Oke, yang simple aja ya, misalkan soal makan. Selera orang kan pasti beda-beda. Elo suka sama Lele, gue nggak doyan Lele. Terus kalo kita mau makan sama-sama atau mau makan bareng, gimana? Kalo kita berpikir bahwa hal ini adalah suatu masalah, ya berarti masalah. Tapi kalo kita berpikir bahwa hal ini bukan suatu masalah, ya nggak masalah kan? Suka lele atau nggak suka lele itu wajar kan? Manusiawi. Si “Lele”-nya juga nggak pernah meributkan soal itu kok. Dia nggak pernah nyari pengikut dan juga nggak pernah ngejar downline.

Dari contoh sederhana di atas, kita bisa lihat bahwa suatu masalah itu tergantung bagaimana dan dari sudut mana kita memandang sesuatu. Kalo ada teman yang seleranya gak sama, apa itu masalah buat kita. Kalo selera kita gak sama, apa itu juga masalah buat mereka? Pliss deh! Kalo misalnya, kita menganggap bahwa hal itu sebagai suatu masalah, kenapa kita harus fokus kepada masalah? Masalah itu ada dan setiap masalah pasti ada solusinya, pasti ada jalan keluarnya. Jadi, kenapa kita nggak fokus kepada solusi, bener nggak?

Elo suka lele dan gue nggak suka, kita mau makan bareng, kalo kata Cakra Khan, “Apakah kita harus berpisah?”. Cuma gara-gara lele, masa’ kita harus terpisah, nggak lah ya, cemen banget. Anggaplah itu masalah, pasti ada solusinya. Terus solusinya gimana? Gampang, kalo gitu kita makan di Warung Pecel Lele. Loh kok Pecel Lele? Iya, Warung Pecel Lele Lela. Elo makan lele, gue ngobrol sama Si Lela, he he. Sorry, bukan itu. Maksudnya elo bisa makan lele dan gue makan yang laen. Gue bisa pesen nasi goreng. Gue juga bisa pilih menu ayam goreng dan tempe penyet. Kalo ngomongin soal makan, jadi laper nih perut gue. Laper apa laper?

Eh, kok kita jadi fokus ke lele sih. Kok jadi ngomongin makanan. Kembali ke LAPTOP. Balik lagi ngomongin soal masalah.

So, yang terpenting bahwa anggaplah masalah adalah bukan suatu masalah. Apalagi hal-hal kecil atau masalah-masalah sepele. Kalo semua hal-hal kecil kita hitung sebagai masalah, maka betapa banyak masalah dalam hidup kita. Masalah itu memang untuk dihadapi bukan dihindari. Gue jadi inget motto Pegadaian, “Mengatasi Masalah Tanpa Masalah”. Jadi terimalah masalah dengan lapang dada dan hadapilah masalah secara dewasa. Jangan mencari masalah dan jangan membuat masalah.

Jadi, kalo gue nggak ada masalah atau gue nggak punya masalah, masalah buat Lo?!

Oke, jadi sekali lagi gue tegasin sama lo, nggak usah bikin masalah dan nggak perlu cari-cari masalah.

Oke Bro ..... !!

Pontianak, 17 Februari 2013 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Guntur Sumitro | Design by : Andre | Tempaltes By