Breaking News

Kamis, 08 November 2012

REPUBLIK NGEYEL

Sebel juga ya kalo lihat atau ketemu sama orang yang suka ngeyel. Memang di negeri ini banyak sekali orang-orang yang hobinya ngeyel. Hobi kok ngeyel. Kayak nggak ada hobi lain aja. Bagi mereka ngeyel itu adalah suatu keharusan bahkan merupakan kewajiban. TIADA HARI TANPA NGEYEL. Hal itulah yang selalu didengung-dengungkan dan digembar-gemborkan. Ngeyel is the Best!  hm ... hebat banget ya.

Orang ngeyel itu susah banget dibilangin. Dia maunya menang sendiri. Dia merasa bener sendiri. Orang lain selalu dianggap salah. Seolah dunia hanya miliknya sendiri. Tapi anehnya, si Pengeyel itu nggak merasa kalo dia adalah orang yang suka ngeyel, alias 'NGEYELAN'. Komentar yang keluar dari orang yang merasa nggak suka sama pengeyel adalah : "Ngeyel banget sih nih orang"

Orang ngeyel itu senengnya sama orang ngeyel juga. Kalo mereka sudah ketemu, wah pas dan cocok banget tuh. Mereka merasa sebagai 'Saudara Seperguruan'. Mereka merasa senasib, sepengeyelan. Tapi sesama pengeyel mereka saling menghargai dan saling menghormati. Meski begitu mereka pegang prinsip "Sesama pengeyel diperbolehkan untuk saling eyel-eyelan". Pengeyel itu kalo sendiri nggak ada artinya apa-apa. Mereka selalu ingin mencari orang yang suka ngeyel dan bisa diajak ngeyel. Mereka ingin menyalurkan bakat dan hobinya tersebut. Mereka selalu mencari downline. Istilahnya Ngeyel Get Ngeyel.

Pengeyel itu takutnya atau kalahnya sama BOS-nya sendiri. Dia pasti takluk dan bertekuk lutut pasrah kalo sudah bicara sama BOS-nya. Dia nggak bisa berkutik lagi alias mati kutu. Orang yang suka ngeyel paling nggak suka dan nggak sreg banget sama orang yang nyebelin. Jadi kalo ada pertandingan Orang Ngeyel versus Orang Nyebelin. Sudah bisa dipastikan yang menang adalah orang yang nyebelin. Hi hi .... lucu juga ya, rasain loh, keok keok deh loh, emang enak !! Ternyata orang yang nyebelin itu lebih gigih dan pantang menyerah.Orang yang nyebelin punya semangat juang yang tinggi. Orang ngeyel mottonya : Ngeyel Terus Pantang Mundur. Orang nyebelin juga nggak mau kalah, mottonya : Nyebelin atau Mati.  Selain itu ada lagi : Lebih Baik Nyebelin daripada Tidak Nyebelin. 

Oh iya, aku seneng banget kalo ikut acara rapat yang isinya orang-orang ngeyel semua. Bisa dipastikan rapatnya bakal seru dan udah pasti durasi rapatnya bakal tambah panjang lagi dari durasi yang udah ditetapkan semula. Kalo istilah sepak bolanya, ada perpanjangan waktu 2 x 15 menit. Kalo ternyata masih ngeyel juga, ya terpaksa akhirnya terjadilah adu penalti. Lucu juga sih, kalo pemimpin rapat memanggil para peserta rapatnya dengan panggilan pengeyel. Contohnya, begini :  "Saudara Pengeyel 1, silakan bila ada hal yang mau dieyelkan. Waktunya bebas kok". Kemudian si Pengeyel 1 menjawab, "Bapak Pemimpin Rapat yang saya hormati, mohon maaf kali ini saya lagi nggak berselera untuk ngeyel. Kesempatan ini akan saya berikan kepada Pengeyel 2. Terimakasih."

Dua kata yang sering diucapkan oleh si Pengeyel adalah : "Pokoknya dan sebagainya dan sebagainya" atau " Tapi kan, dan sebagainya dan sebagainya" Nah dua kata Pokoknya dan Tapi kan, itulah yang selalu dijadikan senjata untuk menyerang orang-orang yang dihadapinya.

(ditulis oleh : Guntur Sumitro)

2 komentar:

  1. Waduh, ga biasanya postingan Pak Kabu kaya gini? Ada apa gerangan? Dan sebagainya, dan sebagainya...

    BalasHapus
  2. Tulisan ini dibuat dan diposting sudah lama kok mbak Rima, wkt saya masih di Cirebon. Makasih atas apresiasinya

    BalasHapus

Guntur Sumitro | Design by : Andre | Tempaltes By