Breaking News

Kamis, 17 Mei 2012

TOLONG BELI' IN ROKOK


Siang itu Atiek sedang mengagenda surat-surat masuk. “Teet... teet... teeet...!!” Bel berbunyi. Atiek segera mengetuk pintu , perlahan dia membuka pintu ruang kepala kantor. “Iya, pak, ada apa?” tanya Atiek sambil duduk. “Tolong belikan saya rokok” Jawab pak Syamsir. “Baik pak”, ujar Atiek singkat. 

Ketika, keluar dari ruang kepala kantor, dilihatnya Benny berjalan menuju ke lantai dua. Jarak mereka agak jauh, kira-kira lima meter. “Ben, Bos minta dibeli’in rokok”, kata Atiek kepada Benny dengan suara agak keras. “Iya mbaaaak!” Jawab Benny dari kejauhan. 

Kemudian, Benny menuju ruang Kasubbag Umum yang berada di lantai dua. Pak Koko yang sedang berhadapan dengan laptopnya melirik ke arah Benny. “Ada apa Ben,” tanya pak Koko. “Pak Koko dipanggil Bos” jawab Benny dengan sangat yakin. Pak Koko meninggalkan laptopnya dan segera turun menuju ruang kepala kantor. 

Atiek yang melihat pak Koko masuk ke ruang kepala kantor merasa biasa saja, bahkan sempat melempar senyum. Pak Koko mengetuk pintu sebentar lalu masuk dan duduk di ujung sofa, menunggu pak Syamsir yang sedang telpon. “Okeh okeh okeh .....”, pak Syamsir menutup percakapan. 

Setelah itu Pak Syamsir diam. Begitu pula dengan pak Koko. Mereka berdua pun sama-sama diam  sejenak. Akhirnya pak Koko memulai. “Bapak memanggil saya, ada apa pak?” tanya pak Koko. “Tidak ...” jawab pak Syamsir kebingungan. Pak Koko pun bingung, dalam hatinya menggerutu “Gimana sih Benny”. 

Pak Koko keluar dari ruang kepala kantor dengan muka masam. “Sudah pak”, tanya Atiek berbasa-basi. “Benny gimana sih, katanya saya di panggil sama Bos”, kata pak Koko yang ditujukan kepada Atiek. Pak Koko agak jengkel, tapi dia tetap santai. 

Rupanya dia penasaran, “Kayaknya ada yang gak beres nih” gerutunya perlahan sambil duduk di dekat Atiek. “Oh Benny ya pak?” kata Atiek sambil tertawa. 

Atiek melanjutkan, “Saya bilang beli’in rokok bukannya panggilin pak Koko” Atiek masih tertawa, kali ini pak Koko pun ikut tertawa. Tiba-tiba mas Tole datang. Dia pun ikut tertawa mendengar ceritanya.   “Oalah ... Benny  Benny ... ha ha ha” ujar mas Tole. 
 
(berdasarkan cerita dari : Kustianiwati)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Guntur Sumitro | Design by : Andre | Tempaltes By